Sumpah, aku mau mati.

Photo © Hailey Heaton || Inspired by Sherlock: Season 2, Episode The Hounds of Baskerville

Warning: PG – 17!

Sumpah, aku mau mati.

Bukan dalam arti kata akan, tapi aku sungguh-sungguh menginginkannya. Mau apalagi coba aku berdiri di atas perahu kayu pula berniat melompat ke dalam danau kalau tidak mau mengakhiri cerita hidup. Berenang? Pffft, tidak bisa, aku bodoh dalam hal tersebut.

Kenapa? Aku lelah dengan hidup. Dunia ini mengerikan, dunia ini tidak layak huni. Terlalu banyak manusia kesakitan tapi hanya sedikit yang peduli, manusia-manusia yang sedang menjalani hidup susah payah tapi masih ada saja yang merecokki urusan kami. Iya, kami; aku salah satunya.

Kebanyakan mereka yang bisa bersenang-senang tidak mengerti rasa sakit, menganggap dunia itu indah pula hidup tidaklah sulit. Buta akan kenyataan bahwa kehidupan di luar lingkaran mereka seperti berjalan di atas duri; setiap langkahnya punya pengorbanan. Mungkin mereka belum mengerti, atau dasarnya mereka dungu.

Tapi setidaknya aku meminta, berhentilah mengganggu kehidupan kami, berhentilah mengusik setiap gerakan milik kami. Kami hanya ingin hidup layak juga tenang, bukan penuh pesta pora. Jika tidak ingin membantu bisakah abaikan kami? Lupakan. Jangan hitung kami sebagai kesenanganmu.

Kecuali… jika mereka tetap ingin melayangkan jiwa-jiwa yang tidak kuasa menjalani hidup ditambah perangkap-perangkap mereka.

Sudahlah, aku bosan membicarakan makhluk-makhluk laknat itu. Lebih baik berjalan keluar menuju pintu gerbang dari kisah mengerikan ini secepatnya, lebih menyenangkan untuk menjatuhkan punggung ke udara kosong lantas segera disambut oleh dinginnya air. Iya, itu yang aku lakukan, lima menit yang lalu.

Monolog tentang hewan liar yang berakting sebagai manusia dimulai ketika tubuhku sudah menjadi bagian danau—sekarang mungkin sudah dua meter aku lebih dekat ke kegelapan. Tapi, kalau boleh benar-benar jujur, aku tidak terlalu letih juga sih membahas mereka; bisa dibilang menambah rasa kesenangan ketika sedikit demi sedikit aku tahu esok aku tidak akan menemukan wajah mereka lagi.

Rasanya tenang, dingin, tanpa gangguan, sendirian…

Dalam ketiadaan…

Dan—

Tidak, tidak, tidak. Aku tidak mau mati. Masih banyak hal di atas sana yang bisa aku kerjakan, setidaknya tak sendirian, tidak mengerikan layaknya duniaku kini; aku berada di antara. Kematian ada dalam diriku pun juga kehidupan yang masih bisa aku rasakan.

Sekarang mati terasa mencekam; lebih buruk dari hidup. Seakan-akan semua hormon yang mengontrol adrenalin, rasa ngeri, pula pemikiran buruk bekerja sama dalam satu. Seluruhnya dipicu oleh serentetan pertanyaan—yang sayangnya tak bisa kutahan maupun kujawab.

Setelah ini apa?

Kemana?

Apa yang terjadi?

Lebih burukkah?

Mungkin iya, karena detik-detik menjelang puncak pilihanku rasanya lebih menakutkan dari semua kekejaman yang bisa aku saksikan.

Mataku membelalak terbuka, tanganku berusaha menggapai udara di tengah ribuan kubik air, sementara pemikiranku tetap didefinisikan oleh kata runyam. Aku bisa melihat setitik sinar mentari sore yang menembus danau, dan kuharap—sama dengan cahaya yang masih bisa ke sini—ada jalan keluar dari maut. Tubuhku bergerak-gerak tanpa kepastian, berusaha mencari sesuatu sebagai tanda kemungkinan, tapi… aku tidak pernah bisa berenang.

Sisa oksigen di paru-paruku terus menurun, sedangkan tingkat kepekatan atmosfer terus naik, naik, naik—mati rasa. Kelopak mataku turun bersamaan dengan setiap gerakanku yang berhenti; tidak kuasa untuk berbuat apa pun.

Lantas—beberapa saat yang tidak bisa aku perkirakan jangka waktunya—ada sebuah tangan yang menggapai lenganku.

Tapi aku tidak bisa melihatnya.

Ini parah gak sih? Topiknya sensitif? Atau warningnya gak penting? Huft, lebaran malah bawa yang gloomy gini… Jadi:

  • Nyambung gak sama promptnya? HAHAHA. Kapan-kapan buat lagi deh :” (tapi saya penuh wacana :( ).
  • Sempet nonton ulang Sherlock, terus dia ngomong liberty in death. Plus, sering banget, mau ngelakuin A, pas udah mau jalan eh malah ngerasa kok tolol banget sih milih A, cuman akhirnya dijalanin aja. Tapi gak tiba-tiba mau bunuh diri dijalanin juga, tolong garis bawahi, gak segitunya. Abis itu mikir, mungkin gak sih mereka merasa menyesal buat berharap ini? Dan… nulis deh hahaha.
  • Oh, dan dia gak bisa liat soalnya udah merem plus panik kan, jadi siapapun yang narik tangannya silahkan berspekulasi sendiri (sama sebenernya dia punya masalah apa bebas berimajinasi).
  • Jangan kesel aku sering buat fiksi kabur ending gantung kek gini xD dan maaf awalnya dibawa kesana-kemari, aslinya cuman mau buat part pas dia udah masuk kolam.
  • Selamat melanjutkan ceritanya.

Dan, Happy Eid Mubarak! Mohon maaf lahir dan batin :”)

Advertisements

33 thoughts on “Mati

  1. Sumpah, aku suka fic ini kak♥♥

    Ini mah perf kak akumah apaatuh :”) Ikut kebawa gitu sama alurnya terus ngebuat aku juga ikutan mikir bareng tokoh Aku wkwk. Aku juga mengiyakan awalnya dalem hati, tapi pas si tokoh mulai sadar kenapa rasanya aku juga kek kelelep-_-v Kak dapet ide ini dari mana kak? bagus♥♥♥♥♥

    Aku ndak tau mau komen apa lagi kak, fic ini terlalu apik buat dikomenin :”) Berasa kek, “Aku padamu….” sama fic ini wqwq. Btw, Minal Aidzin Wal Faidzin ya kak eheh maap kalo ada salah :3

    Keep writing and goodluck♥
    xx, Ay

    • Kamu umur berapa!?!?

      Inimah jauh dari kata perfect atuh :” tulisanmu bagus kok. Kenapa kok kelelep juga? LOL. Duh, ini semacam menanamkan ide-ide yang sebenernya gak aku itung baik, lupakan ya abis ini :”) hahaha.

      Abis Sherlock ngomong Liberty in Death terus ya kepikiran aja. Hahaha, makasih lho ♥♥♥. Sama ya, aku juga minta maaf kalo ada salah-salah kata :”

      Makasih Ayu ♥ keep writing juga ya! :D

  2. Ya ampuuuuun Sher. Ini aku sukaaaaaaak 💕💕💕💕
    Demen nih baca yang ngegantung dan gloomy gini #wowfaktaajeng dan aku juga sering bangeeeeet tuh kek gitu, kek udah iya banget mo ngelakuin A eh trs waktu dilakuin e e eh malah jadi isi tanda tanya doang #wowfaktaajeng (2)
    Aku juga suka covernya (padahal cuma orang tenggelam) tapi aku suka liat foto-foto kek begituan(?) #wowfaktaajeng (3)
    Oke, aku merasa aneh habis nulis fakta-fakta di atas –”
    Yaudin, pokoknya aku suka aja. Dan nyambung-nyambung aja kok. Dan tq 💞💞

    • Kayaknya #wofaktaajeng bisa juga diganti sama #wowfaktasher, paaas banget.

      Kita ini anak labil memang :” dicoba dulu baru bisa nentuin LOL. Aku juga suka photonya! Pas nemu langsung, fix jadi cover, FIX! Simple gitu, tapi gloomynya tetep kerasa.

      Makasih ya kak 😄😄

  3. Ga ngerti, aku juga suka kaya gini.
    Seriusan pernah mikir ‘pengin mati aja’, tapi untung segera sadar. Dan aku pun selalu ragu kalau disuruh bikin keputusn, awalnya a, bisa jadi c atau z pft ((malah curhat))

    Atulah malem2 baca ginian makin baper. Keren Sher, kamu gak menceritakan plotnya secara gamblang tp ttp bisa dimengerti.
    Keep writing!

    P.s : aku suka endingnya kok~

    • Hampir semua orang lewat fase itu kayaknya kak :” Banyak juga orang-orang yang dari A ke C, biasa kok, kalau menurutku :’) Terombang-ambing efek masih muda, huft. Maaf ya kak… lagi kepikiran aja buat ini dan yang gantung-gantung gitu hehehe.

      Makasih kak, keep writing juga :D

    • OMO

      OMO

      LAH BADAI BANGET NI

      dulu aku pernah bikin drabble temanya gini juga. Kalo boleh jujur, aku bukan tipe orang yg pengen mati sih, kak. Tapi sebaliknya; aku malah tipe orang yang gamau mati xD terserah dipanggil childish atau apa, kalau udah nyangkut tema mati-mati kaya gini aku udah kaya takut gitu. Aku mikirnya kaya, “lah emang nanti kalo mati di sana sampe kapan?” “Di sana sama siapa?” “Di sana aku seneng apa nggak?” YHA MANG AKU CHILDISH BANGET PAKE Z

      Daaaan aku lebih suka ending kaya gini sih, gantung. Jadi pembaca bisa nentuin apa yang terjadi sama karakternya. Entah yang narik emaknya(?), pacarnya(??), apa wewe gombel(???) kan itu terserah perspektif pembaca. Istilahnya gak mentok di apa yang ditulisin penulis.

      BTW INI PG-17 YA HAHAHAHAHAHHAAHHA UDAH YA KAK SHER POKOKNYA NI JOZ BGT👍👍👍👍

      • YA AMPUN. MAKASIH YA, PESONAKU EMANG BADAI (dicemplungin ke danau juga)

        Coba liat drabble nya! XD KOK NGAKAK. Lucu sih Ta HAHAHA ((jahat)), seenggaknya fase ini terlewati. Dan kalo boleh spesifik aku lebih ke jenis yang mending gak usah hidup sekalian, tapi karena udah idup gak berniat mati. Pikiranku mirip sama kamu, beda tipis: Ya Tuhan, aku bingung mikirin surga neraka.

        Then bear with this kind of ending a little longer LOL. Stokku yang gantung udah abis sih, cuman keknya itu tipeku hehehe. LAH TA. INI DARI SUSPENSE JADI HORROR KALO KAMU LANJUTIN.

        Biarkan sajalah lah, selama gak aku protect/make banner parental advisory berarti sebenernya gak parah banget hehehe.

        Makasih Tata ♥

        • Wkwkkwkwkwkwkwk emang pantes dicemplungin ke danau kak sher xD

          Ehhh jangan malu, ntar diketawain xD udah aku post di blog, sih. Cari aja sendiri HAHAHAH (lah kok jahat) Iya, aku sih juga gitu. Mending gausah hidup sekalian👍👍👍

          WKWKWKWK HORROR DR HONGKONG😹😹😹😹😹

  4. “Iya, itu yang aku lakukan, lima menit yang lalu.” terus aku langsung yang kaya AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA ((lebay)) ((tapi seriusan))
    Aduh kak Sher ini keren banget ;___; dulu aku juga pernah mikir pen mati tapi kemudian inget masih pengen jadi ini itu dan blahblahblah eheh labil skl. aduh uh mau ngomong apalagi mentok aku pokoknya keren keep write something like this ugh ilysm <3 /wht

    • Jangan gitu dong, ini cuman entah siapa dalam fiksi jadi ya biarkan saja, gak ada hubungannya sama kita HAHAHA.

      Kayaknya banyak orang yang kayak gitu… hmmm, tapi biasanya ntar juga move on. Hahaha, selow aja Balta, anyway, makasih ya :)

  5. haloo kak sheerr!

    pertama, selamat hari raya idul fitri! minal aidzin wal faidizin yaa kak sheerr! mohon maaf lahir dan batin! x))

    kedua, PLEASE KAK SHER INI INDAH BANGETT TOLONG AKU DIMABUQ DIKSI HUEHEUEHUEU ;;-;;

    ketiga…aku suka temanya._. kayak gimana ya, dulu aku juga pernah melalui masa masa kayak gitu. jenuh. capek. terus pingin mati. HAHAHAHAHAH YHA MAKLUM KAN ABG LABIL ((duakk)). tapi emang kayaknya semua orang pernah berdiri pada titik yang sama, yaa nggak sih? tapi Alhamdulillah sekarang udah gaada kepinginan yang engga engga lagi wkwk. SEKOLAH WOY MO JADI APA W NTAR.

    keempat, aku suka eksekusinyaaa kak sheerr. kok aku bayanginnya si ‘aku’ ini ngga bisa liat sapa yang nolong karena udah terlambat yaa EHE EHEHEH ((slapped)) ((serah)) ((psikopat mode: on)). e tapi kalo yang nolong wu yifan juga gapapa sih ((LAH)). ending gantung gini kereen juga lho kak sherr. jadi open-interpretation gituu. nice one kak sherrrr! xD

    tetep nulis terus yaa kak sherr! mangats! <3

    • Kenapa orang-orang seneng banget ngeskip bagian deskripsi :”” jadi merasa bersalah. Iya PG17, tapi gak apa-apa, masih PG kok hehehe.

      Mohon maaf lahir dan batin juga ya Hani, maaf kalo ada salah-salah kata :’)

      Inimah gak berdiksi HAHAHA. Nulis aja apa yang lewat makanya dibawa kesana-kemari.

      Yakin kok yakin semua orang melewati fase itu, yang comment di sini (termasuk aku) hampir gitu semua. Cuman… YA ITU HANYA MASA DI MANA KITA JENUH TERUS LABIL SETENGAH HIDUP. Sekarang aku yakin yang udah ngelewatin ya move on. Kamu kelas berapa sih? Karena gak mungkin ketemu di SMA jadi… sampai ketemu di dunia perkuliahan ya ;)

      Gak tau nih LOL, suka banget ngegantungin cerita soalnya spekulasi sendiri banyak dan gak berniat milih XD Gitu juga bisa Han, dilanjutkan begitu juga bagus :”) ((aku juga suka psycho gitu kok)).

      Makasih Hani ♥

  6. apalahh inii… inii maa curhatan lahhhh curhatan semua orang termasuk curhatanku wkkwkwk entah apa yang terjadi pada otakku aku sampe bisa mikir waktu tetangga tetangga pada ngomongin aku waktu ortu ku lagi berantem hahahhaaa entah lah kok aku malah curhat. aku pernah sihh ngerasa kek begitu ngerasa pen mati.. dan itu terjadi sangat sering apalagi waktu aku gagal mencapai apa yang aku pengen tp Ibu ku tersayang selalu bilang ‘setiap orang punya jalanya masing2’ walaupun awalnya nangis disetiap ada hal yg menyebalkan tp stlh nagis dan stlh sudah lega yaa kembali seperti biasa lahh..
    udah aahh aku malah curhat, intinya aku suka laahh suka setiap fict mu yg cantik termasuk yg ini.. maaf aku rusuh nanti aku kurangi kerusuhanku dengan hanya nge like fict mu hahaha walaupun itu bukan gayaku karna aku tukang rusuh di WP orang. wkwkk

    • Ini sebagian curhatan sebagian ngasal kok hahaha.

      Aku gak tau ada apa ya sama kamu, cuman bisa bilang aja semangat terus! Yang ngerasa pingin mati banyak, period, nanti juga kita bakal menemukan waktu dan jalan yang tepat, kayak kata ibumu ;)

      Hahaha, selow aja, aku menerima hampir semua macam comment. Gak apa-apa juga rusuh, orang-orang lebih suka yang rusuh kok ;)

  7. Aku suka banget ini ♥
    Kamu dengan luwesnya menuangkan keresahan yang pernah ada di pikiranku. Dari awal sampai ke akhir cerita rasanya pas banget. Meski gantung, tapi rasanya itu tepat.

    Wow wow wow, entah aku harus bilang apa. Aku jatuh cinta banget sama tulisanmu. Jangan marah ya kalau mulai sekarang aku bakal ngubek-ngubek blog mu dan meninggalkan komenan nggak penting.

    Keep writing terus, Sher! (:

    • Kayaknya kebanyakan orang pernah mikir gini, huft :( Gak tau kak, suka aja yang gantung-gantung buat segala macam cerita. Gak akan marah kak kalo mau liat-liat, boleh banget malah ;)

      Makasih ya kak :D

  8. yah, saya adalah salah satu orang yang suka gak pasti. Awalnya milih A, tapi lama2 jadi K. bukan karena efek masih muda sih —FYI, im 22 now—, tapi karena pada dasarnya gak punya pendirian :-D hehehe… karena hanya ada satu yang pasti di dunia ini, yaitu ketidakpastian, sama halnya seperti saya berspekulasi bahwa hanya ada satu keyakinan di dunia ini yaitu keyakinan itu sendiri… ini suplai hidup saya, maaf kalau berbeda … #duhapaansih

    dan fase itu. titik yang entah pernah atau gak saya alami sebelumnya. Samar2 mungkin sudah, tapi tentunya saya gak pernah berpikir untuk mati. Never. Meskipun hidup saya monoton dan gak punya riak sama sekali, tapi saya gak pernah berniat untuk meninggalkan itu, apalagi untuk selamanya. Karena seperti akhir cerita kamu De, kita gak pernah tahu apa yang membantu kita keluar dari titik itu. Siapa, karena apa dan bagaimana semuanya samar, tidak pasti karena sekali lagi hanya satu yang pasti di dunia ini yaitu ketidakpastian. #gajelagi

    Ini pengalaman saya. saya selalu berserah dan terbuka untuk mengalami, dan akhirnya banyak hal baru yang muncul dan pertanyanyaan2 lama yang terjawab. Hingga titik jenuh itu hilang terbawa angin. Remember YOLO. :-D …..

    Terakhir, sher sher and sher (saya selalu suka nyebut nama kamu), selalu nulis deh. Tanah air butuh penulis2 segar kayak kamu.

    #abaikankomentidakbermutuini

    • Aku suka kok baca komen kakak, menurutku lebih mudah mengenal kakak dari komentar yang ngebagi pemikiran daripada page aboutnya—aku tetep suka pagenya kok, full of ambiguity, jadi menarik. 22 masih muda lho kak, tua itu di atas 50 hahaha. Suplai hidup, pemikiran, beda gak masalah :)

      Yang ini bakal gak nyambung LOL, cuman mau ngobrol aja. Kadang… yang ngebuat kita lelah hidup bukan monotonnya, malah naik turun yang kayak garis hijau di monitor elektrokardiograf, tapi bedanya ini gak konstan, kita gak tau kapan bisa tenang kapan harus ribet, cuman hidup ya gitu hahaha.

      Aku juga bukan jenis gini sih kak, kalo kakak baca commentku di atas aku tuh jenis mending gak usah hidup sekalian, tapi karena udah idup gak berniat mati. Dan sama seperti kakak, aku yakin somehow bakal ada sesuatu yang nyelametin kita karena kita gak pernah benar-benar gagal sampai kita menyerah.

      FIX INI COMMENT LEBIH NGACO.

      Ada apa dengan namaku??? Aku masih bertanya-tanya. Aku ada hal lain, kakak aja yang terus menulis sampai ke percetakan ;)

      • Yup.. yup… saya setuju sama kamu De. Yang buat kita lelah hidup itu bukan monoton dan tenangnya. Tapi justru karena badai yang mengguncang.

        Dan mungkin fase yang saya maksud di sini lebih ke jenuh. Titik bosan akan hidup yang gitu2 aja. Bukan naik turun seperti yang kamu bilang. Namun semuanya tetap punya persamaan. Tenang atau beriak, hidup akan selalu seperti itu. Melelahkan, menyakitkan, menyenangkan, dan kadang hambar2 aja.

        Tapi selalu ingat. Jika sesuatu yang kita genggam lepas berarti itu sudah saatnya. Jika hidup belum usai, maka meski lelah kaki ini, kita harus kembali berjalan. Jika kita jatuh tergelincir, maka yakinlah sesuatu akan muncul dari balik kekosongan dan menarik tangan kita yang hampa agar kembali berdiri.
        #KOMENMAKINGAJE

        Makasih atas komen kamu. Saya dapat beberapa pelajaran. :-D

        Sher… sher… sher… saya selalu suka nyebut ini apalagi ala-ala British.

        • Life is fun, ya walau kadang harus jatuh entah sekian meter baru ngerti semenyenangkan apa hidup. Kalau lagi hambar rasanya kesepian #tetibagalau HAHAHA.

          Inget banget sama quote, “Don’t die before you’re dead.” Dan aku pas baca kayak, “IYA IYA BETUL BANGET.” Dunia mengerikan dan cantik di saat bersamaan, di situ unik dan menariknya, just stay alive, stay curious, stay happy. Semua akan baik-baik aja pada waktunya ;’)

          Makasih atas comment kakak juga ;)

          Why? British? Sher—lock Holmes? Hahaha.

  9. Halo Sher. Atau Tari? Duh. Kakak terdiam setelah baca ini. Bukan, bukan karena gak ngerti, awalnya gak ngerti dan baca ulang lagi tulisan ini, to be honest i am not into story like this (dirimu tau sendiri gimana absurdnya kakak di dunia lain/?) iya, kakak lebih suka romcom yg bisa bikin gigi kakak kering, tetapi setelah ini mungkin berbeda, you make it different Sher! Good job deh! Semoga komentar singkat kakak ini nyambung sm fiksi kamu. Salam super! Wulan~

    • Alhamdulillah belum sempat ke dunia lain kak, takut juga sama yang kayak kakak :”” entar aku digigit (!?!?)

      Terus pas nulis ini emang setengah random jadi di beberapa bagian kayak kabur gitu. Aku ngerti kok kakak gak suka yang kayak gini, makanya aku shock menemukan kakak malah di cerita ini xD Makasih ya kak ♥

  10. kalau aku gigit bisa bikin kamu teleportasi ke negara yg kamu impikan gimana? masih mau nolak? ;) hahaha, kamu nulis random aja bagus, apalagi kalau niat…tapi gara-gara tulisan mu ini kakak jadi ketagihan mau baca yg rada serius gitu haha, karena disisi lain kakak juga merasa lelah di dunia mimpi yg begitu manis, pengen coba yg pahit-pahit juga ;) sama-sama sher, semangat terus menulisnya, tp kakak penasaran kamu pernah nulis yg manis gak sih…? :o

    • Eh… tergantung sih kak, abis di gigit aku jalan-jalan apa masuk rumah sakit? …

      Idenya random, nulisnya sih… diniatin berusaha bagus, biar layak post :”” Yang serius cuman dikit kok di sini hahaha, paling abis itu angst lagi. Silahkan dipilih postnya aja kak hehehe. Yang manis? Pernah kok, tapi kayaknya cheesy overload jadi aneh, pffft.

      • terserah kamu pilih yang mana? mau teleportasi kemana? atau mau berubah jadi pendamping hidupnya aliando? *smirk* hahaha, sepertinya tulisan mu serius semua ya, kakak aja yg ngomen nya gak pernah serius :’) cheesy overload? berat badan nambah nantinya :(

        • Aliando tuh srigala atau vampir sih kak? Aku masih bingung hahaha. Mau teleportasi ke… hatinya Chanyeol aja ;;)

          Enggak semua kok kak, ada yang sok mau lawak tapi gak jelas LOL. Aku yakin kakak kurus…

          • kalo gak salah doi vampire soalnya dia di sinetron itu wajahnya pucat *jangan sampai kamu beranggapan kakak salah satu penggemar film hits indonesia itu, jangan…* Sher, kamu mau kakak campur ke gado-gado, mau dijadikan rendang, apa campuran toping seblak?! Haha gak deh bercanda. chanyeol mah milik kita bersama~ kakak bakal cari fiksi kamu yg lawak-fail itu ;)

          • Kak… seberapa lama kakak mau menyembunyikan kenyataan? Suka sama Aliando juga gak apa-apa kok, turuti hati kakak aja.

            Gak tau ya, aku gak ngerti aku cocoknya masuk kategori apa :/ hmmm. Suami kita bersama ya? HAHAHAHA. Jangan kak :(

          • Tuh kan, salah lagi, udah kaya jawaban matematika yg sulit aja jadi serba salah (?) haha forget it lah sher, iya deh bersama. bagi hari aja, kakak minggu-sabtu. kamu gimana? ;)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s