It’s the reality that was unnerving.

Tungkai-tungkai yang mengejarnya itu cukup dekat dan ia tidak berani sedikit pun menoleh ke belakang. Lengan-lengan mereka terulur ke depan berusaha menggapai fisiknya, berminat untuk meninggalkan memori kelam pada pikiran pula relung jiwa gadis itu—jenis cerita yang bekasnya tidak akan pernah lekang dikikis waktu.

Demi Tuhan, ia tidak tahu bagaimana dirinya berakhir dalam aksi pelarian sarat ancaman, yang ia tahu ia hanya harus memacu diri secepat mungkin pun ia juga tahu bahwa sebarapa cepat kakinya membentuk jarak, jemari itu akan tetap menyentuh kulitnya. Dan ketika itu terjadi, tubuhnya berputar kebelakang berusaha melepaskan diri dari cengkraman sembari memajamkan mata erat-erat—takut menghadapi sosok yang menghantuinya.

Ia pikir ia memejam mata, nyatanya kelopaknya malah terangkat tinggi-tinggi.

Pupilnya membesar menatap laci di samping kasur, sementara dadanya bergerak naik turun dengan ritme acak lantaran mimpi. Lantas tangan kirinya bergerak ke belakang, mencari-cari seseorang yang menemaninya tidur. Nihil. Ia bergelung cuman untuk menemukan kehampaan juga selimut putih kusut, pandangnya malah bertemu tirai jendela yang menggantung di keremangan ruangan. Dan tubuhnya merinding seketika; takut, sedih, merasa dikhianati.

Ia bilang ia akan di sini, ia bilang tidak akan pergi sampai matahari menyapa. Tapi… tapi… tapi—

Dalam ketakutannya terlalu banyak makhluk menghampiri, nyatanya ia ditinggal dalam kengerian… sendirian.


Note:

  1. I’m back with double drabble, prompt, & gloomy.
  2. Harusnya gak pernah bikin prompt. 18/100, started June 2015, LOL.
  3. The characters at first were Evelyn and Jongin, but, well, I like this kind of thing; one scene, nameless, no solutions (kind of plotless).
  4. Gak tau kenapa suka buat cerita yang covernya berhubungan sama kasur. (Atau lebih tepatnya, nyari cover dengan gambar lain tapi gak nemu).
  5. Mending aku schedule jam 06:01 atau 00:01?
Advertisements

16 thoughts on “Crumbled by Reality

  1. Itu summary-nya yang kemarin di Line ya, kak?
    Eh…. Aku bangun tidur langsung baca ini…. Anjay belum ada persiapan udah disuguhi orang lari-lari. Waktu pertama baca ini langsung mikir, “Lah, ini dikejar-kejar juga kenapa? NGAPAIN?!?!” ((kemudian diinjek karena hina)). Eh.. Eng ing eng, mimpi rupanya. Makanya kalo mau bobok doa dulu mb🙏🙏🙏🙏🙏🙏🙏

    Aku gabisa nulis dark:” tulisin :( (?!?) TERUS HAHAHAHAAHAHA UNTUNG PROMPT-KU GA SAMPE 100. aku berapa, ya, 50 yg jalan baru belasan gatau lupa LOL banyak yg aku masukin index. SO, SEMANGADH KK SHER

    😍😍😍😍😍😍💋💋💋💋

    • IYA HAHAHA. Judulnya absurd gak?

      Aku udah susah nulis cerita ada intronya, jadi lansung intinya aja LOL. Karena, AKU GAK TAU MAU BIKIN SCENE APA LAGI!? Ya maaf ya :( mbanya lupa.

      Kan ini udah, ini gloomy sih ((bedanya apa juga aku bingung, biking genre baru aja)). Kamu tuh kayaknya tiap nulis pasti prompt, lah aku seenak jidat hahaha. MANGAT JUGA TETUA! 💝💝💝😘

  2. Makanya kalo mau bobok doa dulu mb (2)
    Aku suka kaksherr😍😍. Kalo aku nulis adegan kebangun gara-gara mimpi buruk gitu gapernah bagus. Alay. Ga bisa bagus kek gini./ngiri/😥

    • Iya mbanya lupa, maap :(

      Jangan teriak, “AAA!” (Tadinya mau ada gitunya, terus aku apus LOL). Pasti kamu akan menemukan caramu Dil, tulisanmu makin hari makin bagus kok ;) 👍

  3. Lalu aku teringat kalo tadi malem sempet ga bisa tidur ((atau lbih tepatnya kebangun tengah malem)) gegara mimpi buruk huww lupa gabaca doa sih ;;

    Btw… schedul apaan kak? Mending jam 6.01 ae drpd tengah malem 😀

  4. Anjay aku dari kemaren nyoba bikin cerita yg serem2 terus gatau kenapa langsung delete semua krn gada serem2nya… daan pas baca ini kupikir kamu juga mau bikin fic yg ada setan2an sher! Gataunya lebih ke gloomy gitu kayanya Ahahahhaaha xD
    Aku selalu suka deskripsi kamu laah, detail tapi bawaannya asik gitu ga berasa kaya lagi dicekokkin deskripsi ((aku gak tau sbenernya aku lagi ngomong apa :(()) pokoknya asik sih..
    Btw itu orang yg nemenim kabur aja tanpa diketahui gitu? :o
    Kasian banget ditinggal di tempat horor sendirian(?) Aku sih mending kabur….. lol xD

    • Coba post dulu aja kak, siapa tau kakak mikirnya gak serem, ternyata serem buat kita… Aku kalo bikin yang setan-setanan takut sendiri LOL, jadi gloomy aja.

      Hahaha, makasih lho kak :”) Iya! HAHAHA. Emang ngeselin kan tuh orang?

      Makasih sekali lagi kak 💝

  5. kamu ku kutuk karena kembali lagi ke genre gloomy. potek biar potek.
    mimpi neng zial kukirain itu lagi dikejar-kejar lemper berbalut handuk yang badannya lebih besar dari bebek. SI LEMPER SEREM, OMO.
    nyatanya cuma mimpi. yaelah pake bangun2 lgsg liat jendela, gak asik… harusnya begitu bangun langsung makan lemper.
    ((brb makan lemper gegara gumoh baca diksi sher, ngap-ngapan neng, deskriptifnya bahenol))
    /komen tiada berguna/
    /sekian/

  6. halo Sher! hih btw aku baru baca paragraf pertama udah megap megap tau. hah ini apa kok langsung kejar kejaran gini, hah dianya kenapaaa! wadoooh! masa aku langsung kebayang orang dikejar raptor tau huhu maaf ya aku imajinasiinnya ngalor ngidul gini. maaaaf :'(
    terus makin ke bawah baca yaampun ternyataaaaa. duh kalo masalah fiksi gloomy kamu hebat banget lah Sher huhu. keep writing yaaah! x3

    • Hi kak :) Lama gak bertemu (?)

      Aku… ngerasanya lebih pas aja kalo pas mulai udah kayak menguras adrenalin hahaha. Boleh juga kok kak X) Dikejar apa aja, makin horror makin bagus.

      Ternyata… dia cuman ditinggal tidur doang LOL. Makasih kak :)

  7. Hello…
    Aku pembaca baru. Ingin meninggalkan jejak. Tulisanmu apik banget kak. Aku baca satu-satu ceritamu dan reaksiku selalu sama “Bagus, rapih, ringan, mudah dipahami, jlebb, nyantol dihati”
    Pokoknya mah the best lah kak. Aku dapet ini baru tadi jam set 10 pagi, dapet dari blog kak dista dee. Dia ngenalin sama website kakak yang neverdancebefore(?) bener nggak :V terus baca cerita kakak dan langsung cuss kesini.
    Aihhh, beberan bagus banget emang ceritanya. Izinkan aku belajar nulis darimu kak. 😁😁😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s