Tinjunya menghantam cermin segi empat, menyebabkan beberapa bagian kulit punggung tangannya robek, dan ada sisi-sisi yang tertanam serpihan tajam.

Ia menangis.

Bukan menangisi darah yang mulai menguar, tangannya toh sudah kebas; mati rasa. Ia menangisi hidupnya yang kosong, tiada gejolak emosi yang orang-orang berikan padanya—atau setidaknya begitu yang ia rasakan.

Di tempatnya yang baru ini, ia tidak tahu harus berkawan dengan siapa, sementara semua temannya tertinggal di dekat rumah lama. Kakaknya juga pergi jauh ke luar negeri dan sekarang ia tidak tahu harus menangis di pelukan siapa. Ibu ayahnya ada, cintanya, kata mereka, juga ada; namun ia tidak pernah merasakannya, ia hanya pernah merasakan keraguan dalam ucapan mereka, ketidakpercayaan akan hal yang ia jalani.

Ia menangis. Di kamarnya sekeras yang ia bisa; meraung dalam hening.

Kedua orang tuanya di ruang sebelah tidak seharusnya tahu apa yang terjadi, soal kaca yang rusak bentuknya bisa diurus nanti.

Note:

  1. Hari minggu di rumahku cerah banget kok LOL, tapi sukanya bawa yang beginian emang.
  2. Sudahi di sini saja hawa gelap-gelap yang meracuni timeline orang.
  3. Kalau ada grammar mistake buat tiga tulisan absurd sebelum ini, maaf banget, dan boleh dicomment di sini.
  4. Maaf juga belum balesin comment :(
Advertisements

14 thoughts on “#1 Random Writing

  1. Anjir Tar… aku barusan mbatin kamu lalu tiba2 muncul notif di imel postingan barumu grudukan di tl😂😂😂
    Lalu…. ini siang di surabaya cerah tapi suasana organisasi lagi mendung. Begitu baca ini jadi suasana hati yang mendung /baperandih

    No comment lah tar😂 karyamu emang cetar seperti nama yang bikin ;3

    • HAHAHA. Gak tau, aku kalo nulis random gini cuman satu dua paragraph tapi jadinya banyak, yaudah deh. Lagi sibuk ya tir? Mangat!

      Jangan baper lah, mending samperin aja doinya (!?)

      Makasih lho tir, tulisanmu juga ♥♥

      • Aku kalo nulis random… ga selesai-selesai soalnya emang random😂 ->saking randomnya
        Lagi ada masalah di organisasi.. biasalah mau regenerasi gitu wkwk makasih taar!
        Doi yang mana:’) doi fana semua hiks
        Uhuu makasih senpainiim💓💓

        • Apaansih tir, kamu nulis random juga paling bagus X)

          Oooh, emang kalo lagi pergantian gitu suka ribut ya dimana-mana hahaha, apalagi kalo bagian mau dilantik.

          Doi yang di Surabay aja gak ada? LOL.

  2. Kak

    Tai kak tai. ((Ini ikut-ikut Tata)) ((plak)) ((disepak)) Kenapa sih kasher kenapa kok gloomynya gloomy banget kak kenapa? Yatuhan gila saja daebaq warbyasa khanmaen kalo ada ribuan like udah beribu like kutekan buat tulisan kakak❤

    • Ini tata emang perlu dibantai kayaknya karena mengajarkan hal-hal tidak baik LOL.

      Karena kalo gloomy itu gak boleh nanggung-nanggung :( Apa yang bisa dilike dari tulisan ini sih hahaha.

  3. tuh kan. Sher sama tulisan gloomy tuh ya emang udah paket lengkao spesial pake telor (?) mau tulisan panjang sama pendek juga aura gelapnya kerasa banget huhu. keep writing<3

  4. Sheeer!! Otakku lagi buntu parah trs kesel sama diri sendiri soalnya ga bisa nulis apa2 selama seminggu.. Terus ternyata kamu nulis banyak postingan (walau pendek2), terus tetiba keselku ilang. Terus aku galau.. Terus aku gak tau mau komen apa lagi.. Terus kenapa jd banyak kata terus…
    Aku mau minta versi panjangnya bisa gaak? ((Ditampol)) abisan nagjh banget tulisanmu…
    Yaudah gitu aja, semoga ga nyesel baca komenku.. Masukin spam jg gpp :((

    • Kayaknya kakak kemaren nulis beberapa ((edisi sibuk terus cuman liat judul di timeline)). Aku terharu sekaligus bingung kak kalo ternyata tulisanku bisa bikin kesel kakak ilang :”)

      Aku mentok nulis pendek LOL, gak kuat panjang :( Hahaha, santai aja kak ♥︎♥︎

  5. Semena-mena emang ini anak!
    Bikin tulisan grudukan yang menyebabkan kebaperan berjamaah.
    Tai sher tai (ikut2 magnaega dan siluman lemper) kamu mau kubungkus, kutenggelemin apa diapain ini? Bilang.
    Kenapa kalo kamu ngerandom isinya debak semua gini thor?
    Lanjut ya thor, jangan lama2 ya thor, muach /ditendang/

    • Astaga :( salahku apa kak, apaaa?

      Jangan baper lah, kan masih ada si mas LOL. Gak boleh gitu kak ngomongnya. Jangan bungkus jangan tenggelamkan aku, beri saja aku pada badai.

      Karena aku kakaknya loki HAHAHA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s